Dua Anggota DPRD NTB di PAW, Wawan Satriawan Gantikan Khairul Rizal dan Khaerudin Gantikan Jalaluddin

0
294

HarianNusa, Mataram – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat menggelar Paripurna Pergantian Antar Waktu dua anggota DPRD NTB masa bakti 2019-2024.

Dua orang anggota DPRD NTB yang di-PAW tersebut adalah dari Fraksi Partai NasDem Khairul Rizal yang digantikan oleh Wawan Satriawan dan Fraksi Partai Berkarya Jalaluddin digantikan oleh Khaerudin.

Rapat Paripurna PAW dipimpin oleh Ketua DPRD NTB Hj Baiq Isvie Rupaeda, bersama tiga orang pimpinan lainnya yakni Nauvar Furqani Farinduan, H. Muzihir, dan H. Yek Agil Al Haddar.

Ketua DPRD NTB Hj Baiq Isvie Rupaeda dalam sambutannya menyampaikan penilaiannya terhadap dua orang anggota DPRD NTB yang di PAW. Menurutnya keduanya (Khairul Rizal dan Jalaluddin) merupakan dua orang anggota DPRD NTB yang mempunyai rekam jejak baik saat betugas menjadi wakil rakyat.

"Bapak Khairul Rizal sosok yang kalem, cool, dan tidak pernah sekalipun melakukan protes terhadap pimpinan. Sementara Jalaluddin, anak muda yang cerdas dan tidak pernah melakukan tindakan yang tidak sejalan dengan lembaga," ujar Srikandi DPRD NTB ini.

Baiq Isvie Rupaeda juga menyampaikan ucapan selamat datang di DPRD NTB kepada Wawan Satriawan dan Khaerudin. Dan mengajak keduanya
untuk senantiasa bersinergi dan berkolaborasi dalam menjalankan tugas sebagai wakil rakyat.

"Selamat datang di Udayana. Semoga kita bisa bekerja sama. Baik di lembaga secara umum, maupun di AKD," ucap Politisi Partai Golkar itu.

Khairul Rizal yang merupakan suami Wakil Gubernur NTB itu di-PAW lantaran keluar dari Partai NasDem dan bergabung ke Partai Perindo.

Sementara, Jalaluddin di PAW lantaran adanya dualisme kepengurusan di tubuh Partai Berkarya.

Rapat Paripurna Pergantian Antar Waktu dua anggota DPRD NTB tersebut juga dihadiri oleh Sekretaris Daerah NTB H. Lalu Gita Ariadi, Wakil Bupati Lombok Timur H. Rumaksi, Anggota DPRD NTB, Forkopimda NTB, dan tamu undangan lainnya. (03)

Ket. Foto:
1. π™ΊπšŽπšπšžπšŠ π™³π™Ώπšπ™³ π™½πšƒπ™± 𝙷. π™±πšŠπš’πšš π™ΈπšœπšŸπš’πšŽ πšπšžπš™πšŠπšŽπšπšŠ πš–πšŽπš—πš’πšŽπš–πšŠπšπš”πšŠπš— πš™πš’πš— πš”πšŽπš™πšŠπšπšŠ 𝚍𝚞𝚊 πšŠπš—πšπšπš˜πšπšŠ π™³π™Ώπšπ™³ π™½πšƒπ™± π™ΏπšŽπš›πšπšŠπš—πšπš’πšŠπš— π™°πš—πšπšŠπš› πš†πšŠπš”πšπšž πš’πšŠπš—πš πš‹πšŠπš›πšž πšœπš“πšŠ πšπš’πš•πšŠπš—πšπš’πš”.
2. π™΅πš˜πšπš˜ πš‹πšŽπš›πšœπšŠπš–πšŠ πš™πš’πš–πš™πš’πš—πšŠπš— π™³π™Ώπšπ™³ π™½πšƒπ™± πšπšŽπš—πšπšŠπš— πšŠπš—πšπšπš˜πšπšŠ π™³π™Ώπšπ™³ π™½πšƒπ™± π™ΏπšŽπš›πšπšŠπš—πšπš’πšŠπš— π™°πš—πšπšŠπš› πš†πšŠπš”πšπšž πš’πšŠπš—πš πš‹πšŠπš›πšž πšœπšŠπš“πšŠ πšπš’πš•πšŠπš—πšπš’πš”. (π™·πšŠπš›πš’πšŠπš—π™½πšžπšœπšŠ)